Pages

Rabu, 22 Mei 2013

Pengertian Beberapa Proses di Modul SD SAP ;-)

Berikut ini adalah beberapa Pengertian dari Proses bisnis yang ada pada Modul SD (Sales and Distribution) SAP, semoga bermanfaat ;-)
a.         Inquiry
Inquiry yaitu pelanggan meminta informasi rinci tentang barang-barang tertentu, dalam harga yang sudah ditentukan.  Kita menggunakan proses bisnis ini dalam rangka untuk menanggapi permintaan yang dibuat oleh calon pelanggan untuk informasi tentang barang-barang tertentu, dan khususnya, pada harga. Calon pelanggan menghubungi  vendor  dan meminta informasi  yang detail tentang produk.  Kita dapat membuat inquiry pada SAP CRM.  Berikut ini merupakan alur proses inquiry yang terjadi pada CRM SAP :
1.           Membuat Inquiry
Calon pelanggan membuat  sebuah inquiry mengenai satu atau beberapa produk  dari perusahaan. Perusahaan membuatkan Inquiry.
2.            Membuat Aktivitas
Perusahaan membuat suatu kegiatan dalam rangka untuk mengambil kontak pribadi dengan mitra bisnis di kemudian hari, jika perlu.
3.            Memonitor Status Inquiry
Perusahaan memeriksa secara teratur apakah status inquiry  telah berubah, misalnya, apakah mitra bisnis tertarik pada quotation.

b.         Quotation
Quotation (sebuah kutipan) yang berisi informasi mengenai barang atau jasa yang ditawarkan kepada pelanggan, harga, dan informasi pendukung. Sebuah quotation memiliki masa berlaku. Dalam masaberlaku nya, pelanggan memiliki pilihan untukmenempatkan pesanan dalam kondisi yang disepakati dengan mengacu pada quotation,atau membatalkan kontrak. Perusahaan menggunakan proses bisnis ini dalam rangka untuk memberikan konfirmasi pada  mitra bisnis bahwa perusahaan akan memberikan produk dalam jumlah tertentu  pada waktu tertentu,dan untuk harga tertentu. Dalam pemrosesan quotation, berbagai fungsi penjualan tersedia untuk karyawan penjualan, serta fungsi khusus untuk quotation.
Berikut ini merupakan proses bisnis yang menggabungkan antara inquiry dan quotation :
1. Proses ini dimulai ketika perusahaan menerima sebuah inquiry dari calon pelanggan. Pelanggan menulis atau mendokumentasikan kebutuhannya  secara lebih rinci.  Perusahaan  dapat mengelola semua dokumen bersamaan.
2. Perusahaan dapat memperkirakan biaya produk sebelum pembuatan quotation dengan pertimbangan kompleksitas produk dan  persyaratan khusus dari pelanggan . Oleh karena itu, Perusahaan membuat sebuah proyek inquiry (penyelidikan),  sehingga perusahaan dapat menetapkan biaya akun untukpemrosesan inquiry.
3. Perusahaan melakukan perencanaan awal untuk  tanggal dan biaya pada  proyek.
4. Berdasarkan biaya yang direncanakan, perusahaan menentukan harga penjualan dan mentransfernya ke quotation.  Setelah itu, perusahaan mencetak quotation dan mengirimkannya ke pelanggan.



c.         Standart Order
Merupakan sebuah objek bisnis dari sistem Manajemen Account (FS-AM) yang menggambarkan pembayaran pesanan berkala secara kredit atau debet dari satu atau lebih rekening penerima. Standing Order dengan satu penerima disebut pesanan tunggal atau individu, sedangkan pesanan dari beberapa penerima, disebut Collective Standing Order. Untuk Standing Order, kita membedakan antara yang tetap (fixed), yang berarti jumlahnya yang selalu sama dengan yang jumlahnya selalu berubah-ubah (variabel), yang dikenal sebagai variable standing order.

d.         Picking
Proses pengambilan (Picking) mencakup pengambilan barang (sesuai dengan persyaratan masing-masing pengiriman outbound) dari lokasi penyimpanan, dan penentuan jumlah yang tepat di daerah pengambilan, dimana barang akan disiapkan untuk pengiriman. Persiapan ini mungkin melibatkan proses pengemasan dan pelabelan, atau kinerja nilai-layanan tambahan. Single item atau full handling unit (HU) yang tidak memerlukan packing atau repacking dapat langsung dipindahkan ke tempat goods issue. Selanjutnya, jika cross-docking (LE-WM-CD) telah dilaksanakan, item yang dikirim dapat langsung dibawa dari tempat penerimaan barang, baik menggunakan planned cross-docking atau oprtunistic cross-docking.
Single and Two-Step Picking
Kita dapat memilih picking dengan metode single atau two step  :
  • · ·        Single-Step Picking –membawa jumlah yang tepat diperlukan untuk pengiriman keluar.
  • · ·        Two-Step Picking – Suatu bentuk optimasi pengambilan (picking) di mana kita menghapus stock dari area penyimpanan secara acak atau massal berdasarkan total kebutuhan material, dan kemudian mendistribusikannya ke daerah-daerah pengambilan berdasarkan kebutuhan stock untuk pengambilan, pengepakan, dan pengiriman

e.         Good issue
Sebuah  goods issue  adalah sebuah pergerakan barang yang digunakan untuk menampilkan penggunaan internal material, mengeluarkan material dan pengiriman barang ke pelanggan. goods issue menghasilkan penurunan stock di gudang. Sebagaimana ditunjukkan pada tabel berikut ini, berbagai komponen aplikasi  (Aplication Component) dalam SistemSAP mulai mentransfer barang dari Manajemen Gudang (WM) dengan memproduksi dokumen dimana didasarkan pada gerakan. Sistem ini juga melakukan pemeriksaan yang diperlukan untuk menentukan apakah material masih tersedia di gudang.
Overview of Goods Issue
SAP Application Component
Relevant WM Document
Inventory Management (IM)
transfer requirement
Production Planning (PP-SFC)
transfer requirement
Sales and Distribution (SD)
delivery
Fitur
Goods issues pada Manajemen Gudang (WM) dapat didasarkan pada :
  • Deliveries (Pengiriman)
Dalam hal ini, Kita memilih untuk pengiriman barang yang dibuat di SD Shipping.
  •  IM Posting
Ketika Anda posting masalah barang di IM, sistem menghasilkan persyaratan transfer yang digunakan sebagai dasar untuk membuat transfer order.
•     Dua langkah Picking
Untuk 2-langkah picking, proses picking dibagi menjadi 2 langkah yang terpisah. Pada langkah pertama, kita memilih jumlah seluruh bahan kebutuhan untuk mengisi permintaan(misalnya, beberapa pengiriman atau persyaratan transfer). Selama langkah kedua, kita membagi material dan mengalokasikannya untuk dicocokkan dengan persyaratan yang sesuai.
Automatic Processing
Ditentukan oleh entri pada master record material dan cara perusahaan mengkonfigurasi movement types dan strategi picking di WM (Warehouse Management), Perusahaan dapat merampingkan dan mengoptimalkan pengambilan di gudang. Dalam hubungannya dengan konfigurasi aplikasi SAP komponen lain yang dihubungkan ke WM, ada beberapa pilihan yang dapat melakukan pemrosesan otomatis untuk masalah barang di WM.
Sistem Sales & Distribution (SD) , sebagai contoh, dapat memulai pengambilan barang di WM saat pengiriman dibuat. Secara acak diatur gudang, sistem menciptakan satu atau lebih item transfer order untuk setiap item pengiriman. Informasi tentang proses picking dan statusnya secara otomatis ditransfer ke pengiriman untuk menyediakan up-to-date informasi. Kuantitas yg diambil kemudian dicerminkan dalam kiriman di SD ketika transfer order dikonfirmasi di WM.

f.          Invoice
Sebuah dokumen penjualan digunakan untuk membuat  faktur atau tagihan  pelanggan untuk pengiriman barang atau layanan. Faktur biasanya dibuat setelah penerimaan barang atau kinerja pelayanan telah dikonfirmasi. Hal Ini termasuk informasi tagihan umum, seperti jumlah total, total pajak, biaya pengangkutan, vendor dan penerima faktur, dan informasi rinci (header informasi, informasi item, dan preview persetujuan).
Struktur :
Secara umum dan detail data pada invoice ditunjukkan pada gambar di bawah ini :


Dalam kasus tsb,  kedua data header dan data item, history hanya ditampilkan untuk faktur dengan referensi order pembelian. Preview persetujuan hanya ditampilkan untuk karyawan internal dan bukan ketika vendor membuat atau memproses  faktur (invoices).

0 komentar:

Poskan Komentar